Bina Guru Al-Zaytun, Kemenag: Ajari Murid untuk Moderat Sejak Dini

    Bina Guru Al-Zaytun, Kemenag: Ajari Murid untuk Moderat Sejak Dini
    Direktur GTK Madrasah sedang memberikan pembinaan kepada guru-guru Al-Zaytun di Cirebon, Selasa (15/8/2023)

    JAKARTA - Direktorat Guru dan Tenaga Kependidikan (GTK) Madrasah Ditjen Pendidikan Islam Kementerian Agama memberikan pembekalan terhadap guru dan tenaga kependidikan madrasah Pesantren Al-Zaytun.

    Kegiatan yang diikuti 40 guru MI, MTs, dan MA Al-Zaytun ini digelar di Cirebon, Jawa Barat. Direktur GTK Madrasah Muhammad Zain dalam kesempatan tersebut mengingatkan pentingnya peran guru dalam membentuk pemahaman untuk memiliki sikap moderat sejak dini.

    “Guru madrasah memiliki peran penting untuk memberikan pemahaman yang toleran sejak dini kepada peserta didik, ” kata Muhammad Zain di Cirebon, Selasa (15/8/2023).

    “Guru madrasah harus berhati-hati dalam berbicara kepada siswa, karena apa yang diucapkan oleh guru bisa jadi kenyataan, ” sambungnya.

    Dalam kesempatan tersebut, juga dilakukan sharing session yang dipandu perwakilan Densus 88. Hal ini bertujuan untuk mendengar pendapat para guru untuk menciptakan madrasah yang kondusif bagi peserta didik. Turut hadir, Kasubag Tata Usaha Direktorat GTK Madrasah dan Kasi Penmad Kabupaten Indramayu.

    Zain menuturkan, madrasah yang kondusif penting bagi perkembangan peserta didik. Ini mengapa, para guru diharapkan salah satunya perlu memiliki kemampuan untuk memahami minat, bakat, dan kemampuan peserta didiknya.

    “Semisal ada murid yang suka matematika, sains, bahasa, melukis dan lain-lain. Guru harus bisa memfasilitasi itu. Dengan demikian Kecerdasan-kecerdasan siswa bisa terekspos dan dimaksimalkan, ” terangnya.

    Zain menambahkan guru harus mampu mewujudkan madrasah menjadi creative school. “Mari kita terapkan konsep “madrasati jannati” atau madrasahku adalah surgaku. Kalau para siswa ini sudah merindukan madrasahnya, tempat belajarnya, maka otomatis mereka juga akan cinta atau bahkan kecanduan untuk belajar di madrasahnya, ” tambahnya. (tofiqridlo)

    Editor: Indah
    Fotografer: Istimewa

    jakarta
    Achmad Sarjono

    Achmad Sarjono

    Artikel Sebelumnya

    Banjir Peminat, 3.825 Peserta Daftar Seleksi...

    Artikel Berikutnya

    Ratusan Pelaku UMKM Hadiri Sosialisasi UMi...

    Berita terkait

    Rekomendasi

    Perilaku Overconfident dan Efek Disposisi di Bursa Efek Indonesia
    Mengenal Lebih Dekat Koperasi
    Sosialisasi Perizinan Usaha Simpan Pinjam oleh Koperasi
    Apa Itu Koperasi?
    PT Dewa Agricoco Indonesia Berinovasi di Tengah Pandemi dengan Pabrik Pengolahan Kelapa Terpadu di Halmahera

    Ikuti Kami